MotorMotor Baru

Honda CBR1000RR-R Punya Banyak Kelebihan

GARDUOTO – Honda CBR1000RR-R dan SP 2020 resmi buka selubung diajang telah di perkenalkan dan berikut ini adalah detail dari performa dan fitur baru yang di usung versi terbarunya.

Terlihat winglets yang diturunkan dari MotoGP dan mesin yang terinspirasi RC213V yang semuanya baru.

CBR1000RR-R yang baru adalah CBRFireblade yang paling sarat dengan teknologi dan berfokus pada trek intasan balap karena mendapat sedikit bantuan dari Tim HRC.

Background basis dari CBR1000RR-R adalah di peruntukkan di lintasan balap, di mana performa canggihnya dapat ditunjukkan sepenuhnya.

Sedangkan pada bagian mesin ‘ultra-kompak’ yang sudah sesuai EURO 5 – meskipun masih mengusung mesin empat silinder inline – telah mengalami beberapa sentuhan dari HRC, seperti bore dan stroke yang sama dengan RC213V.

Dengan gir semi-cam; finger-follower rocker arms ; Titaniun Con rod; Teknologi pengurangan gesekan internal RC213V-S; dan jet piston dengan sistem check ball.

Powernya 160Kw (214hp) @ 14,500rpm dan torsi 113Nm @ 12,500rpm. Akhirnya, Blade sekarang menjadi bagian dari klub moge dengan power diatas 200+ hp! jelas ini lebih besar daripada Ducati V4 yang hanya 205Hp.

Saluran udara ram yang dipasang secara terpusat di fairing depan mengalir langsung ke airbox. Di bagian belakang pipa knalpot 4-2-1 diovulasi dan end-can telah dikembangkan bersama dengan pabrikan Akrapovic.

Dengan semua tenaga kuda ekstra, Throttle By Wire telah ditingkatkan untuk rasa yang ditingkatkan dan tiga opsi mode pengendaraan standar untuk mengubah Daya, Rem Engine, Kontrol Wheelie dan Kontrol Torsi Terpilih Honda (HSTC) yang dioptimalkan.

Intervensi elektronik mode pengendara bekerja pada skala naik. Semakin tinggi angka yang ditetapkan untuk parameter, maka semakin kuat akan – dengan tingkat 1 menawarkan tingkat gangguan terendah.

Tambahan lain adalah Finger-follower rocker arms, titanium con-rods and forged aluminium pistons reduce inertial weight
Airbox fed by ram-air duct tunnel through the steering stem
Titanium end-can developed in conjunction with Akrapovic

Sedangkan pada bagian chasis berbentuk bingkai berlian aluminium yang baru menggunakan bagian belakang mesin sebagai dudukan shock atas. Swingarm baru lebih panjang dan didasarkan pada desain RC213V-S.

Ban belakang 200/55-ZR17 yang lebih besar. Rangka vertikal dan torsional yang rigid meningkat sebesar 18% dan 9%. Dengan Rigid horizontal menurun sebesar 11% – semuanya ditujukan untuk meningkatkan level lebih maksimum.

Fork Piston Big 43mm (BPF) Showa dicocokkan dengan Lampu Bantalan Belakang Showa Balance (BFRC-L). Cakram depan berdiameter 10mm lebih besar dan dicocokkan dengan kaliper radial empat piston Nissin yang baru. ABS dapat disesuaikan untuk trek berkendara baik sport atau trek (olahraga / trek).

Unit Pengukuran Inertial enam-sumbu (IMU) enam-sumbu mengelola semua sistem elektronik dan mengendalikan Honda Electronic Steering Damper (HESD) 3-tingkat yang baru.

Layar TFT 5-inci yang sepenuhnya dapat disesuaikan dioperasikan melalui sakelar empat arah yang disederhanakan di stang kiri. Sistem Smart Key Honda (tanpa kunci) dipasang, dan Mode Mulai yang dapat disetel [alias kontrol peluncuran] menjadi standar.[Go/Ags]

Aprilia RS 660 Supersport 2020 Miliki Rangka Aluminium

Previous article

Bridgestone EMSA & M840, Jadi Ban Resmi Mitsubishi Fuso Fighter

Next article

You may also like

More in Motor

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *