Ultimate magazine theme for WordPress.

KUSTOMFEST disokong Berbagai Pihak

GARDUOTO – Indonesian Kustom Kulture Festival kembali digelar ‪mulai kemarin, Sabtu sampai Minggu 6-7 Oktober 2018 di Jogja Expo Center, Yogyakarta. Tahun ini KUSTOMFEST mengangkat tema “Color of Difference” dan dibuka oleh seluruh petinggi TNI dan Kepolisian di DIY.

Beberapa undangan yang hadir antara lain Kapolda DIY Brigjen Polisi Ahmad Dofiri. Danrem 072 Pamungkas Brigjen TNI M Zamroni. Danlaud Adisutjipto Marsma TNI Tedi Rizaldihadi, Danlanal DIY Kolonel Laut Arya Delano dan Gubernur AAU Marsda TNI Ari Mulyo Handoko.

Selain petinggi dari jajaran TNI dan Polri setempat, dukungan untuk Kustomfest juga datang dari Kementrian Pariwsisata melalui program Wonderful Indonesia serta dari Badan Ekonomi Kreatif atau Bekraf.

Para petinggi instansi keamanan di DIY tersebut menyatakan kekagumannya saat memasuki arena KUSTOMFEST di JEC. Hal tersebut juga diutarakan Gubernur AAU, Marsda TNI Sri Mulyo Handoko saat memberikan sambutan pembukaan acara.

“Saya seperti sedang masuk ke dunia lain saat turun dari ruang tunggu di lantai 2 menuju hall utama JEC. Kreasi anak-anak bangsa ternyata begitu luar biasa, saya sangat kaget bahwa karya-karya di sini sangat luar biasa, indah,” ungkapnya memulai sambutan.

Secara khusus, Gubernur AAU juga menyampaikan apresiasi atas pemilihan tema KUSTOMFEST “Color of Difference” yang mengangkat warna perbedaan.

Menurutnya, di masa menuju tahun politik, masyarakat Indonesia perlu terus diingatkan untuk memahami perbedaan sebagai hal yang indah.

“Kita dalam situasi politik yang mulai berbeda di masa pemilu tahun depan, perbedaan kecil bisa menjadi sangat besar. Kerap pandangan kita menjadi sempit yang akhirnya hanya berujung kita yang benar dan mereka salah. Warna perbedaan inilah yang harus kita angkat terus bahwa perbedaan itu indah,” sambung Sri Mulyo.

Direktur Kustomfest, Lulut Wahyudi berharap agar kekuatan tema warna perbedaan mampu menginspirasi banyak anak muda Indonesia untuk berkreasi sekaligus memaknai lebih dalam perbedaan di negara ini.

“Kita ingin ingatkan Indonesia adalah bangsa besar yang dibangun atas dasar perbedaan dan kami ingin mengingatkan mulai dari anak-anak kustom. Perbedaan bukan untuk dipertentangkan tapi hal indah dan disyukuri, Color of Difference,” ungkapnya.[Go/Res]

Leave A Reply

Your email address will not be published.