Ultimate magazine theme for WordPress.

40 Tahun Suzuki Temani Pelaku Usaha Indonesia

GARDUOTO – Penjualan Kendaraan niaga ringan masih dianggap sebagai penggerak ekonomi. Selama tahun 2018, wholesales segmen kendaraan niaga ringan mencatat angka positif di 107.135 unit. Atau tumbuh 11% dari hasil penjualan tahun 2017.

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) berkontribusi dalam segmen tersebut melalui kendaraan Pick-up andalannya. Yaitu Suzuki Carry Pick-Up dan Suzuki Mega Carry Pick-up. Dengan capaian wholesales sebesar 53.950 unit, Suzuki mengamankan market share pada segmen tersebut sebesar 50% pada 2018.

“Inilah salah satu alasan Suzuki berkecimpung di segmen kendaraan niaga ringan sejak tahun 1976. Harapan kami untuk menyediakan produk yang tangguh, kokoh, irit dan berdimensi besar. Mendapat respons yang positif dengan capaian penjualan kami,” jelas Makmur, 4W Sales Director PT SIS.

Lanjutnya, dari 1976 sampai 2018, total wholesales sudah lebih dari 1 juta unit. Dan selama 10 tahun terakhir kami berhasil mendominasi market share kendaraan niaga ringan. Sehingga membuat produk niaga andalan kami sebagai Rajanya Pick-Up.

Perjalanan Suzuki Indonesia pada segmen komersial dimulai dengan produk pertamanya. Yaitu Carry Pick-Up ST10 pada tahun 1976 lalu diperbaharui dengan Super Carry ST20 pada 1977 dan Carry ST100 pada 1983.

Sejarah Carry Pick-Up berlanjut dengan hadirnya Carry Futura Pick-up 1.3 pada 1991, serta bergabungnya lini baru di segmen komersial ini yaitu Mega Carry pada tahun 2011. Dengan komitmen dan semangat untuk terus berinovasi serta menjadi rekan usaha sejati pelanggan, Suzuki menghadirkan model teranyar Carry Pick-Up pada tahun 2017 lalu.

Selama lebih dari 40 tahun Suzuki Carry Pick-Up telah mendampingi dan menorehkan berbagai kisah sukses jutaan pengusaha di Indonesia. Terbukti sebagai mobil Pick-Up yang diandalkan oleh para pelaku bisnis. Suzuki Carry Pick-Up dan Mega Carry Pick-Up telah berhasil mencapai total wholesales sebesar 1.254.185 unit sejak tahun 1976 sampai 2018.

Capaian penjualan ini didukung konsep ILMU yang diterapkan dalam Carry Pick-Up, yaitu “I” untuk ‘Irit bensin dan perawatan’, “L” untuk Lama umur pakainya, “M” untuk Muat banyak, dan” U” yang berarti Untung di ujung.

Selain mencapai penjualan lebih dari 1 juta unit, Suzuki Carry Pick-Up dan Mega Carry Pick-Up juga berhasil menjadi pemimpin segmen kendaraan niaga ringan selama 10 tahun terakhir.

Suzuki sukses membukukan wholesales sebanyak 520.528 unit kendaraan Pick-up Suzuki selama periode 2009-2018 dengan capaian akhir market share pada 2018 sebesar 50%, menjadikan kendaraan niaga andalan Suzuki ini sebagai Rajanya Pick-up di industri otomotif Indonesia.[Go/Res]

Leave A Reply

Your email address will not be published.